Survei-Survei Ini Mencatat Tren Jokowi Turun, Apa Penyebabnya

By ZonaLampung 25 Okt 2018, 12:40:34 WIB Dibaca 76 Kali Nasional

Survei-Survei Ini Mencatat Tren Jokowi Turun, Apa Penyebabnya


ZONALAMPUNG.COM---Beberapa lembaga survei memotret tren naik dan turunnya Jokowimenjelang Pilpres 2019. Beberapa kali lembaga survei merilis, tren Jokowi pernah naik, tapi juga pernah turun. Baik itu dari sisi elektabilitas dan kepuasan publik atas kinerja pemerintah.

Untuk tren turun, ada tiga lembaga survei yang telah merilisnya ke publik. Mengapa tren Jokowi bisa turun? Berikut ulasannya:

Seperti dilansir dari media merdeka.com. Lingkaran Survei Indonesia (LSI) Denny JA pada 12-19 Agustus 2018 pernah melakukan survei tingkat elektabilitas Jokowi. Dari hasil survei itu, elektabilitas Jokowi mengalami penurunan setelah memilih Ma'ruf Amin sebagai cawapres. Sebelum memilih Ma'ruf Amin, elektabilitas Joko Widodo mencapai 53,6 persen. Namun, saat dipasangkan dengan mantan Rais Aam PBNU tersebut, elektabilitas turun menjadi 52,2 persen.

"Ada tren penurunan yang terjadi pada elektabilitas Jokowi ketika berpasangan dengan KH Ma'ruf. Sebaliknya elektabilitas Prabowo naik ketika berpasangan dengan Sandiaga Uno," kata peneliti LSI Denny JA, Adjie Alfaraby di Kantor LSI.

Survei dilakukan dengan metode multistage random sampling terhadap 1.200 responden. Metode wawancara tatap muka dengan margin of error kurang lebih 2,9 persen.

Survei terhadap Jokowi tidak hanya menyoroti mengenai elektabilitasnya sebagai capres 2019. Akan tetapi kinerja dalam pemerintahan tak luput diteliti oleh lembaga survei.

Seperti dalam survei Litbang Kompas pada 24 September-5 Oktober 2018. Hasilnya jika apresiasi publik terhadap kinerja pemerintahan Joko Widodo-Jusuf Kalla mengalami penurunan. Di mana apresiasi publik terhadap pemerintahan Jokowi-JK hanya 65,3 persen. Padahal pada April 2018 berada di angka 72,2 persen.

Penurunan apresiasi terjadi di bidang hukum dan kesejahteraan sosial, seperti kemiskinan, kondisi ekonomi, atau pertanyaan tentang sejumlah proses hukum.

Survei Indikator Politik Indonesia mencatat tren elektabilitas Jokowi-Ma'ruf mengalami penurunan. Di mana elektabilitas Jokowi-Ma'ruf sebesar 57,7 persen. Hal ini berdasarkan hasil survei pada September 2018.

Padahal pada Februari 2018, elektabilitas Jokowi mencapai 61,8 persen. Pada Maret 2018, angkanya menurun menjadi 60,6 persen. Elektabilitas Jokowi kembali melemah pada Juli 2018 sebesar 59,9 persen dan September turun lagi 2,9 persen.

Direktur Eksekutif Indikator Politik Indonesia Burhanuddin Muhtadi menilai dari tren elektabilitas itu, Jokowi-Ma'ruf belum aman untuk memenangkan Pilpres 2019. "Elektabilitas Jokowi-Maruf tinggi, tapi masih termasuk kategori belum aman," kata Burhanuddin.(net)



Write a Facebook Comment

Tuliskan Komentar anda dari account Facebook

View all comments

Write a comment

Temukan juga kami di

Ikuti kami di facebook, twitter, Google+, Linkedin dan dapatkan informasi terbaru dari kami disana.


Jejak Pendapat


  Bagaimana Pendapat anda tentang web ini
  Sangat Bagus
  Bagus
  Biasa Saja
  Buruk
  Sangat Buruk

Komentar Terakhir

  • canadian pharmacies shipping to usa

    <a href="http://canadianpharmaciesgen.com/">most reliable canadian ...

    View Article
  • canadian pharmacies shipping to usa

    <a href="http://canadianpharmaciesgen.com/">onli ne pharmacy</a> ...

    View Article
  • Jeachodia

    Store Online Site Dura Dapoxetine <a href=http://tadalaf20mg.com>cheapest cialis ...

    View Article
  • Jeachodia

    Cialis France Pas Cher <a href=http://boijoy.com>generique levitra 22</a> ...

    View Article